Pengertian dan Contoh Toleransi dalam Bidang Agama, Sekolah, Keluarga dan Masyarakat

Via : Kampungilmu.web.id
Pengertian Toleransi

Toleransi secara bahasa berasal dari bahasa latin “tolerare”, toleransi berarti sabar dan menahan diri. Toleransi juga dapat berarti suatu sikap saling menghormati dan menghargai antarkelompok atau antarindividu dalam masyarakat atau dalam lingkup lainnya. Sikap toleransi dapat menghindari terjadinya diskriminasi, walaupun banyak terdapat kelompok atau golongan yang berbeda dalam suatu kelompok masyarakat.
Contoh sikap toleransi secara umum antara lain: menghargai pendapat mengenai pemikiran orang lain yang berbeda dengan kita, serta saling tolong-menolong antar sesama manusia tanpa memandang suku, ras, agama, dan antar golongan.
Istilah toleransi mencakup banyak bidang. Salah satunya adalah toleransi beragama, yang merupakan sikap saling menghormati dan menghargai antar penganut agama lain, seperti:
  • Tidak memaksakan orang lain untuk menganut agama kita;
  • Tidak mencela/menghina agama lain dengan alasan apapun; serta
  • Tidak melarang ataupun mengganggu umat agama lain untuk beribadah sesuai agama/kepercayaannya.

Pengertian Toleransi Secara terminologi

Secara terminologi Pengertian
Toleransi dikemukankan oleh para ahli antara lain sebagai berikut:
  1. Menurut W.J.S Purwadarminta Toleransi adalah sikap atau sifat menenggang berupa menghargai serta membolehkan suatu pendirian, pendapat, pandangan, kepercayaan maupun yang lainnya yang berbeda dengan pendirian sendiri.
  2. Menurut Dewan Ensiklopedi Indonesia Toleransi dalam aspek sosial, politik, merupakan suatu sikap membiarkan orang untuk mempunyai suatu keyakinan yang berbeda. Selain itu menerima pernyataan ini karena sebagai pengakuan dan menghormati hak asasi manusia.
  3. Menurut Ensiklopedi American Toleransi memiliki makna sangat terbatas. Ia berkonotasi menahan diri dari pelanggaran dan penganiayaan, meskipun demikian, ia memperlihatkan sikap tidak setuju yang tersembunyi dan biasanya merujuk kepada sebuah kondisi dimana kebebasan yang di perbolehkannya bersifat terbatas dan bersyarat.

Dari beberapa definisi di atas penulis menyimpulkan bahwa toleransi adalah suatu sikap atau sifat dari seseorang untuk membiarkan kebebasan kepada orang lain serta memberikan kebenaran atas perbedaan tersebut sebagai pengakuan hak-hak asasi manusia.

Toleransi dalam Al-Quran

Toleransi sudah dipaparkan dalam Alquran secara komprehensif, di antaranya bagaimana Tuhan menjelaskan dalam surat Al-Kafirun dari ayat 1 sampai ayat 6. Asbabun-nuzulnya adalah tentang awal permintaan kaum Quraisy terhadap Nabi Muhammad bahwa untuk saling menghormati antar-agama, maka pemuka Quraisy meminta supaya nabi menginstruksikan kepada penganut muslim untuk bergiliran penyembahan terhadap dua Tuhan: hari ini menyembah Tuhan Nabi Muhammad dan esok hari menyembah Tuhan kaum Quraisy.Dengan adanya keadilan dalam pelaksanaan ibadah dari kedua agama tersebut, maka menurut pemuka Quraisy akan terjadi toleransi antar-agama. Keputusan ini tentunya ditentang oleh Allah, dengan menurunkan surat Al-Kafirun ayat 1-6.Ternyata dalam agama tidak boleh ada pencampuradukan keyakinan, lapangan toleransi hanya ada di wilayah muamalah. Hal ini bisa dilihat dari rujukan kitab-kitab tafsir, di antaranya Tafisr Al-Maraghi, juz 30 tentang penafsiran surat Al-Kafirun.
 
 

Toleransi dalam Islam mencakup dua hal yaitu;

  • Toleransi antarsesama muslim
berarti menghargai dan menghormati perbedaan pendapat yang ada dalam ajaran agama Islam. Misalnya, perbedaan pendapat mengenai jumlah rakaat salat tarawih. Perbedaan-perbedaan dalam tubuh agama Islam masih bisa ditoleransi apabila terjadi dalam masalah furu’iyah (cabang), seperti jumlah rakaat tarawih, doa qunut, dan lain-lain. Namun, kita tidak boleh toleransi dalam masalah ushul (pokok) dalam Islam, misalnya kitab suci al-Qur’ān, kiblat, dan Nabi. Ada orang mengaku Islam tetapi kiblat salatnya bukan di Ka’bah, kitab sucinya bukan al-Qur’ān, nabinya bukan Muhammad saw. Maka kita harus menolak keras pendapat seperti ini, namun tidak boleh berbuat anarkis atau menghakimi sendiri dengan tindakan kekerasan.
  • Toleransi kepada nonmuslim
yaitu menghargai dan menghormati pemeluk agama lain untuk beribadah sesuai agama dan keyakinannya masing-masing.
 

Contoh Toleransi

Selain memahami dan memiliki rasa toleransi, masyarakat sebagai warga negara yang baik harus mewujudkan dan mengamalkan sikap tolerasi di berbagai bidang kehidupan. Oleh karena itulah pada artikel ini mengulas lebih dalam berbagai bentuk sikap toleransi dalam kehidupan sehari-hari.

Toleransi di Masyarakat

Adapun contoh-contoh toleransi yang harus diamalkan oleh masyarakat adalah sebagai berikut :
  1. Tidak menghina agama lain
Indonesia memiliki 6 agama dengan cara beribadah masing-masing. Sikap kita sebagai warga negara yang baik harus menghargai mereka dan tidak mencemooh cara beribadah mereka. Contoh kerukunan umat beragama lainnya, masing-masing agama juga punya tradisi atau aturan masing-masing, seharusnya kita tetap menghormati aturan tersebut tanpa harus mencibir atau mencemoohnya.
  1. Menghormati aliran se-agama
Sikap toleransi tak hanya di wujudkan dalam umat antar bergama, melainkan juga umat se-agama. Seperti misalnya islam ada Nadhatul Ulama, Muhammadiya, MTA, LDII dan lain-lain, jik kita sudah memilih satu di antara aliran-aliran tersebut kita tidak boleh mengatakan bahwa aliran yang lain itu jelek atau buruk.
Tugas kita sebagai umat beragama yang baik adalah memupuk rasa persaudaraan, persatuan dan kerja sama guna membangun kerukunan umat beragama. Jika di dalam satu agama terjadi perpecahan umat di dalamnya, bagaimana mau membangun persatuan umat antar agama?
  1. Menolong sesama dengan tidak melihat agama orang yang ditolong
Kita harus menanamkan pola pikir bahwa kita menolong atas dasar rasa kemanusiaan, bukan karena latar belakang unsur-unsur yang lain. Kita harus memilki empati, bagaimana jika kita berada di posisi seperti orang yang kesusahan.
  1. Tidak memakasakan orang lain untuk masuk ke dalam agama kita
Memilih suatu agama adalah hak asasi manusia setiap orang. Kita tidak boleh memaksakan kehendak orang lain untu masuk ke dalam agama yang sama dengan kita. Jika kita memaksakan kehendak kita, sama saja kitam melanggar arti Hak Asasi Manusia. Setiap orang sudah tahu mana yang terbaik bagi dirinya, termasuk dalam memilih agama.
  1. Memberikan kesempatan orang lain untuk beribadah sesuai dengan gama yang dianutnya
Seperti halnya kita dalam menjalankan ibadah di agama kita, orang lain atau teman kita juga memiliki kesempatan yang sama untuk beribadah. Berikan waktu dan kesempatan bagi mereka untuk beribadah kepada Tuhan yang berhak mereka sembah.
Kita sebagai umat beragama yang baik yang bisa kita lakukan adalah memberi kesempatan dan waktu kepada mereka untuk beribadah, bukan untuk mengikuti cara beribadah mereka,
Seperti itulah contoh toleransi dalam bidang agama. Hal penting yang dapat kita ambil dari contoh-contoh tersebut adalah saling menghagai dan menghormati antar umat beragama agar dapat hidup berdampingan dan saling melengkapi.


Toleransi di Sekolah

Adapun untuk bentuk pengamalan dalam perwujutan sikap toleransi di lingkungan sekolah, antara lain sebagai berikut;
  1. Tidak memilih-milih teman dengan latar belakang status, kekayaan, agama dan suku
Kita boleh memilih teman yang baik kepribadiannya, bukan memilih mana ang agamanya sama, mana yang kaya dan mana yang anak pejabat.
  1. Menolong teman dengan tidak memilih-milih
Jika kita melihat teman yang kesusahan, jangan memandang status, kekayaan, agama dan sukunya. Menolonglah atas dasar rasa emanusiaan, jangan hanya memiliki simpati tetapi juga empati, mampu memposisikan diri kita bagaimana jika kita susah, pasti butuh pertolongan.
  1. Tidak memaksakan kehendak kita terhadap orang lain
Kita boleh memiliki keinginan dan kehendak, tetapi jangan sampai apa yang kita inginkan malah berdampat sesuatu yang buruk terhadap orang lain. Hal yang lebih parah lagi, jika kita memaksakan kehendak kita akan dapat melanggar HAM orang lain.
  1. Masing-masing sekolah harus memiliki fasilitas pengajar dan fasilitas belajar siswa yang memiliki agama yang berbeda dari siswa lain kecuali sekolah yang khusus untuk salah satu agama
Seperti yang kita ketahui, di sekolah-sekolah negeri biasanya siswa yang memiliki ahama yang berbeda dengan siswa yang lain akan diberi fasilitas belajar di luar kelas dengan guru pembimbing yang sesuai dengan agama siswa tersebut.
  1. Guru harus memperlakukan sama tanpa harus membeda-bedakan siswanya
Tidak hanya siswa yang harus memiliki toleransi, tetapi seorang guru juga harus mampu mencontohkan sikap toleransi dengan tidak membeda-bedakan dalam memperlakukan siswanya.
Sikap toleransi yang harus diamalkan di sekolah tak hanya berlaku untuk siswa, melainkan juga seluruh warga sekolah termasuk kepala sekolah dan anggotanya. Penanaman sikap toleransi harus ditanamkan sejak dini lewat sekolah dengan contoh-contoh kecil. Tak hanya itu, toleransi harusnya dimasukkan ke dalam mata pelajaran sekolah dan terus diajarkan oleh guru.


Toleransi di Keluarga

Untuk beragam bentuk contoh pengamalan dalam toleransi di lingkungan keluarga, antara lain sebagai berikut;
  1. Setiap anggota keluarga harus saling menghargai dan tidak merasa menjadi seseorang yang dominan di dalam keluarga
Masing-masing anggota keluarga harus saling menghargai entah posisi mereka sebagai ayah, ibu, kakak, adik, kakek, atau nenek. Misalnya seorang suami atau ayah tidak boleh merasa yang paling dominan sehingga memaksakan kehendaknya terhadap anggota keluarga yang lain.
Begitu juga sebaliknya sebagai ibu atau anak juga tidak boleh memiliki sikap paling dominan. Yang harusnya dilakukan adalah bersatu sama-sama membangaun keluarga yang bahagia dan harmonis.
  1. Anak-anak di dalam keluarga tidak boleh memaksakan kehendaknya
Mereka harus tahu keadaan dan kondisi orangtuanya. Dalam hal ini orang tua harus memberi pengertian dan mengarahkan kepada anak tentang keadaan dan kondisi keluarganya.
  1. Orang tua tidak boleh memaksakan kehendaknya terhadap anak
Tak hanya anak-anak yang harus mengerti keadaan orang tua, orang tua pun harus mengerti keadaan dan kemampuan si anak. Misal dalam mencari sekolah anak ingin di sekolah A sedangkan orang tua ingin di sekolah B. Hal tersebut akan berdampak negatif terhadap anak, baik dari segi psikologisnya dan perunahan perilaku si anak.
  1. Saling menghargai pendapat antar anggota keluarga
Perbedaan yang memicu konflik tak hanya seputar agama, suku dan ras, tetapi perbedaan pendapat jika tidak disikapi dengan bijak akan mengakibatkan dapak yang buruk dan memicu konflik.
  1. Orang tua harus memperlakukan sama setiap anak yang dimilikinya
Setiap anak memiliki kemampuan dan keistimewaan yang berbeda. Terkadang orang tua tidak menyadari hal tersebut. Sebagai orang tua yang baik seharusnya setiap anak diperlakukan yang sama. Jika diperlakukan berbeda dampaknya akan tidak baik bagi psikologi sang anak.
  1. Membiarkan anak untuk mengembangkan potensi yang dimilikinya
Orang tua yang baik harus mendukung potensi dan bakat sang anak. Meskipun anak tersebut memiliki potensi yang berbeda dengan anak-anak pada umumnya.
Penanaman sikap toleransi sebeanrnya berawal dari keluarga. Jika orang tua mulai mengajarkan sikap toleransi sejak dini dengan contoh-contoh kecil seperti yang disebutkan di atas, maka anak akan terbiasa dengan perbedaan-perbedaan yang ada di contoh lingkungan masyarakat.


Toleransi dalam Kehidupan Sehari-Hari

Sedangkan untuk beragam contoh pengamalan dalam toleransi dalam kehidupan sehari-hari, antara lain sebagai berikut;
  1. Bergaul dengan semua teman tanpa membedakan agamanya.
  2. Menghargai dan menghormati perayaan hari besar keagamaan umat lain.
  3. Tidak menghina dan menjelek-jelekkan ajaran agama lain.
  4. Memberikan kesempatan kepada teman nonmuslim untuk berdoa sesuai agamanya masing-masing.
  5. Memberikan kesempatan untuk melaksana-kan ibadah bagi nonmuslim.
  6. Memberikan rasa aman kepada umat lain yang sedang beribadah.
  7. Tidak memaksakan kehendak kepada orang lain.
  8. Mengadakan silaturahmi dengan tetangga yang berbeda agama.
  9. Menolong tetangga beda agama yang sedang kesusahan.

 
 
Penelusuran yang terkait dengan Pengertian dan Contoh Toleransi

Belum ada Komentar untuk "Pengertian dan Contoh Toleransi dalam Bidang Agama, Sekolah, Keluarga dan Masyarakat"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel