Tentang René Descartes Bapak Filsafat Modern

Lukisan René DescartesRené Descartes 
Informasi Pribadi :
  • Lahir: 31 Maret 1596 La Haye, Perancis 
  • Meninggal : 31 Maret 1596 (umur -54) Stockholm, Swedia 
  • Kebangsaan: Perancis Tradisi: Rasionalisme 
  • Era: Filsafat abad ke-17
  • Wilayah: Filsafat Barat 
  • Agama: Katolik 
  • Sekolah:Cartesianisme, rasionalisme,fondasionalisme, pendiri Cartesianisme 
  • Kepentingan utama: Metafisika, epistemologi, matematika
  • Gagasan penting: Cogito ergo sum, metode keraguan, sistem koordinat Cartesian, dualisme Cartesian, argumen ontologis bagi keberadaan Tuhan, mathesis universalis, folium dari Descartes.
René Descartes adalah seorang filsuf dan matematikawan  Perancis (Renatus Cartesius dalam literatur berbahasa Latin), dan penulis yang menghabiskan sebagian besar hidupnya di Belanda. Dia dijuluki "Bapak Filsafat Modern" dan "Bapak Matematika Modern". Karyanya yang terpenting ialah Discours de la méthode (1637) dan Meditationes de prima Philosophia (1641).

Awal 
Rene Descartes lahir  31 Maret 1596 La Haye Touraine-Prancis dari sebuah keluarga borjuis. Ketika ia berusia satu tahun, ibunya Jeanne Brochard meninggal. Ayahnya Joachim adalah anggota dari Parlement of Brittany di Rennes, Parlemen Inggris dan memiliki tanah yang cukup luas (borjuis). Ketika ayah Descartes meninggal dan menerima warisan ayahnya, ia menjual tanah warisan itu, dan menginvestasikan uangnya dengan pendapatan enam atau tujuh ribu franc per tahun.
Karya Filsafat

Pengetahuan yang Pasti
Karya filsafat Descrates dapat dipahami dalam bingkai konteks pemikiran pada masanya, yakni adanya pertentangan antara scholasticism dengan keilmuan baru galilean-copernican. Atas dasar tersebut ia dengan misi filsafatnya berusaha mendapatkan pengetahuan yang tidak dapat diragukan. Metodenya ialah dengan meragukan semua pengetahuan yang ada, yang kemudian mengantarkannya pada kesimpulan bahwa pengetahuan yang ia kategorikan ke dalam tiga bagian dapat diragukan.
Pengetahuan yang berasal dari pengalaman inderawi dapat diragukan, semisal kita memasukkan kayu lurus ke dalam air maka akan tampak bengkok.
Fakta umum tentang dunia semisal api itu panas dan benda yang berat akan jatuh juga dapat diragukan. Descrates menyatakan bagaimana jika kita mengalami mimpi yang sama berkali-kali dan dari situ kita mendapatkan pengetahuan umum tersebut.
Logika dan Matematika prinsip-prinsip logika dan matematika juga ia ragukan. Ia menyatakan bagaimana jika ada suatu makhluk yang berkuasa memasukkan ilusi dalam pikiran kita, dengan kata lain kita berada dalam suatu matriks.

Ontologi Tuhan dan Benda
Berangkat dari pembuktiannya bahwa pikiran itu eksis, filsafatnya membuktikan bahwa Tuhan ada dan kemudian membuktikan bahwa benda material ada.
Metafisika

Bagi Rene Descrates, realitas terdiri dari tiga hal. Yakni benda material yang terbatas (objek-objek fisik seperti meja, kursi, tubuh manusia, dan sebagainya), benda mental-nonmaterial yang terbatas (pikiran dan jiwa manusia), serta benda mental yang tak terbatas (Tuhan).

Warisan Matematika
    Gambar René Descartes - Grafik
  • Salah satu warisan Descartes 'paling abadi adalah pengembangan tentang Cartesian atau analitik geometri, yang menggunakan aljabar untuk menggambarkan geometri.
  • Karya Descartes memberikan dasar untuk kalkulus dikembangkan oleh Newton dan Gottfried Leibniz , yang menerapkan kalkulus untuk masalah garis singgung, sehingga memungkinkan evolusi pada cabang matematika modern.
  • Descartes menemukan bentuk awal dari hukum kekekalan mekanik momentum (ukuran gerak suatu objek), dan dibayangkan sebagai yang berkaitan dengan gerak dalam garis lurus, dibandingkan dengan gerakan melingkar sempurna, seperti Galileo yang telah melakukan berbagai persiapan itu.
  • Descartes juga membuat kontribusi untuk bidang optik . Dia menunjukkan dengan menggunakan konstruksi geometris dan hukum refraksi (juga dikenal sebagai hukum Descartes 'atau lebih umum hukum Snell, yang menemukannya 16 tahun sebelumnya) bahwa radius sudut dari pelangi adalah 42 derajat (yaitu, sudut subtended di mata di tepi pelangi dan sinar lewat dari matahari melalui pusat pelangi adalah 42 °).
  • Ia juga secara independen menemukan hukum refleksi.
Kematian
René Descartes meninggal pada 11 Februari 1650 di Stockholm, Swedia. Penyebab kematiannya adalah pneumonia, akibat terbiasa bekerja di tempat tidur sampai tengah hari, Kurangnya tidur bisa mengancam sistem kekebalan tubuhnya. Pada tahun 1991, seorang sarjana Jerman menerbitkan sebuah buku tentang pertanyaan ini.

Di sisi lain, ia mungkin telah dibunuh. Pada 1663, para Paus menempatkan karya-karyanya pada Indeks Buku Terlarang. Jenazahnya dibawa ke Perancis dan dimakamkan di Biara Saint-Germain-des-Pres di Paris. (Wikipedia)


EmoticonEmoticon