Biografi Abu Sahl al-Quhi Ahli Geometri

Abu Sahl al-Qūhī-kompasAbu Sahl bin Wayjan Rustam al-Quhi adalah matematika, fisikawan dan astronom Persia. Beliau berasal dari Kuh (atau Quh), sebuah daerah di Tabaristan, Amol, dan berkembang di Baghdad pada abad ke-10. Ia dianggap sebagai salah satu ahli geometri Muslim terbesar, dengan banyak tulisan tentang matematika dan astronomi berhubungan dengannya.

Hidup di periode dinasti baru

Abu Sahl al-Quhi  dibesarkan selama periode dinasti baru sedang dibentuk yang akan memerintah Iran. Dinasti Buyid Islam memerintah di Iran barat dan Irak 945-1055 pada periode antara penaklukan Arab dan Turki.

Periode ini dimulai pada 945 ketika Ahmad Buyeh menduduki 'Abbasiyah ibukota Baghdad. Titik tertinggi dinasti Buyid adalah pada masa pemerintahan 'ad-Dawlah Adud 949-983. Ia memerintah dari Baghdad atas Iran selatan dan sebagian dari apa yangsekarang disebut Irak. Pelindung besar ilmu pengetahuan dan seni, didukung‘Adud ad-Dawlah sejumlah matematikawan istana di Baghdad, termasuk al-Quhi, Abu'l-Wafa dan al-Sijzi.Pada tahun 969 ‘Adud ad-Dawlah memerintahkan pengamatan dilakukan atastitik balik matahari pada musim dingin dan musim panas di Shiraz.

Baca Juga:

Biografi Terlengkap Biografi William Harvey - Penemu Peredaran Darah dan Fungsi Jantung



Pengamatan

Titik balik matahari musim dingin dan musim panas dibuat oleh al-Quhi, al-Sijzidan ilmuwan lain di Shiraz selama 969 - 970.Sharaf ad-Dawlah adalah anak ‘Adud ad-Dawlah dan ia menjadi Khalifah pada tahun 983. Dia terus mendukung matematika dan astronomi sehingga al-Quhi tetap di istana di Baghdad bekerja untuk khalifah baru. Sharaf ad-Dawlah al-Quhi diperlukan untuk melakukan pengamatan dari tujuh planet dan untuk melakukan ini al-Quhi memiliki observatorium yang dibangun di taman istana diBaghdad. Instrumen di observatorium dibangun dirancang sendiri oleh al-Quhidan dipasang setelah gedung itu selesai.

Al-Quhi dijadikan direktur observatorium ini dan secara resmi dibuka pada bulan Juni 988.Sejumlah ilmuwan hadir pada pembukaan. Orang tertentu, matematikawan dan astronom terkenal Abu'l-Wafa, layak disebutkan. Dia juga bekerja di istanaSharaf ad-Dawlah. Yang hadir lainnya pada pembukaan adalah Abu Ishaq al-Sabi. Al-Sabi adalah seorang pejabat peringkat tinggi di Baghdad yang tertarik dalam matematika.

Beberapa pengamatan akurat dilakukan tetapi observatorium berhenti bekerja di tahun 989 pada kematian Sharaf ad-Dawlah. Dinasti Buyid pada tahap ini mulai kehilangan kontrol kekaisaran. Ekonomi berada di bawah, dan pemberontakan di tentara membuat hidup penguasa sulit. Kegiatan budaya seperti sebuah observatorium mengambil prioritas yang lebih rendah. Al-Quhi dalam matematika dia lebih terkenal, menjadi tokoh dalam kebangkitan dan kelanjutan dari geometri Yunani yang lebih tinggi di dunia Islam. Masalah geometris yang dipelajari al-Quhi biasanya untuk persamaan kuadrat atau persamaan kubik.

Abu Sahl al-Quhi adalah pemimpin dari para astronom yang hidup di 988 AD di observatorium yang dibangun oleh Buwaihi Sharaf al-Dawla di Badhdad. Dia menulis sebuah risalah pada astrolabe di mana ia memecahkan sejumlah masalah geometris yang sulit.

Baca Juga:

Biografi Terlengkap Alexander Fleming - Penemu Penisilin



Dalam matematika dia mencurahkan perhatiannya kepada masalah Archimedes dan Apollonian yang mengarah ke persamaan lebih tinggi dari derajat kedua. Dia memecahkan beberapa masalah yang membahas kondisi solvabilitas. Misalnya, ia mampu memecahkan masalah dari inscribing pentagon biasa menjadi persegi, sehingga persamaan derajat keempat. Ia juga menulis sebuah risalah tentang "kompas yang sempurna", kompas dengan satu kaki panjang variabel yang memungkinkan untuk menarik irisan kerucut : garis lurus, lingkaran, elips, parabola dan hiperbola. Sangat mungkin bahwa al-Quhi menemukan perangkat. [Sumber : Wikipedia]


EmoticonEmoticon