Biografi Sir Frank Whittle - Penemu Mesin Turbin Gas

Kumpulan Biografi Terlengkap - Sir Frank Whittle adalah penemu dan menciptakan Mesin jet pada tahun 1937, Ia dalah seorang opsir pada Royal Air Force (Angkatan Udara Kerajaan Inggris). Sementara itu pada masa yang bersamaan mesin jenis jet telah pula diciptakan dan telah diuji coba di sebuah pabrik di Jerman (Heinkel) pada Maret 1937. Perancangnya adalah seorang Jerman bernama Von Ohain. Mesin Whittle dikembangkan beberapa tahun lebih awal dari Dr Hans von Ohain asal Jerman yang merupakan desainer dari operasional mesin jet pertama 

Frank Whittle lahir pada tanggal 1 Juni 1907 di Coventry, Inggris. Selama 22 tahun ia bertugas di Royal Air Force (RAF). Tugas pertama Frank Whittle adalah merancang penggunaan mesin turbin gas untuk listrik pesawat terbang.

Sejak usia dini Whittle menunjukkan bakat dalam teknik dan minat dalam terbang. Pada awalnya ia ditolak oleh RAF tapi bertekad untuk bergabung dengan Royal Air Force, ia mengatasi keterbatasan fisik dan diterima dan dikirim ke Sekolah Pelatihan Teknis  untuk bergabung di  Skuadron Pesawat Cranwell Apprentices. Dia mengajarkan teori mesin pesawat dan memperoleh pengalaman praktis dalam lokakarya rekayasa. Kemampuan akademisnya sebagai seorang Apprentice Pesawat membuatnya mendapatkan tempat di kursus pelatihan petugas di Cranwell . Dia unggul dalam studinya dan menjadi seorang pilot. Sementara menulis tesis di sana ia merumuskan konsep dasar yang mengarah pada penciptaan mesin turbojet, dan mematenkan pada desainnya pada tahun 1930. Selanjutnya Ia kursus lebih lanjut di University of Cambridge di mana ia lulus dengan Pertama.

Baca Juga:

Biografi Kiras Bangun, Sang Pejuang dari Tanah Karo



Kehidupan awal

Whittle lahir di sebuah rumah bertingkat di Newcombe Road, Earlsdon , Coventry , Inggris pada tanggal 1 Juni 1907, putra sulung Musa Whittle dan Sara Alice Garlick. Ketika berusia sembilan tahun, ia dan keluarganya pindah ke kota terdekat Royal Leamington Spa di mana ayahnya seorang insinyur praktis yang sangat inventif dan mekanik membeli Leamington Valve dan Ring Piston Company, yang terdiri dari beberapa mesin bubut dan alat-alat lain dan satu-silinder mesin gas dan menjadikan Whittle menjadi ahli.

Whittle berturut-turut mengembangkan minat awal dalam penerbangan.
Setelah dua tahun Sekolah di Milverton, Whittle mendapatkan beasiswa ke sekolah menengah Leamington College untuk anak laki-laki, tetapi ketika bisnis ayahnya tersendat dan tidak ada cukup uang untuk mennyekolahkannya. Dia dengan cepat mengembangkan keterampilan teknik praktis sambil membantu ayahnya di bengkel, dan membaca di saat waktu luangnya di perpustakaan referensi Leamington, membaca tentang astronomi, teknik, turbin, dan teori penerbangan. Pada usia 15 ia bertekad untuk menjadi pilot.

Paten pertama

Mesin Turbo Jet W.1Pada Januari 1930, ia mengajukan permohonan paten dan disetujui pada tahun 1932 dengan penerbitan paten secara luas. Tetapi ia mendapatkan perhatian dan dorongan dari Kementerian Udara ataupun industri. Setelah menerima dukungan dari bank investasi, pada tahun 1963 Powers Jets didirikan dan Whittle ditugaskan oleh perusahaan pada tugas militer khusus untuk menyusun desain dan pengembangan mesin jet-nya.

Mesin eksperimental pertama secara nyata (ditampilkan di bawah) adalah pada April 1937. Mesin ini memiliki kompresor sentrifugal dan turbin aliran aksial dengan 2.000 rpm yang digerakan oleh motor listrik.

Pada tahun berikutnya, melakukan eksperimen karena mesin pertama banyak masalah maka perlu untuk direkonstruksi beberapa kali. Mesin yang dihasilkan dengan sepuluh ruang pembakaran dilakukan cukup baik dan diterima oleh Kementerian Udara pada tahun 1939.

Mesin Turbo Jet kedua Whittle tahun 1939Mesin turbojet W.1 digunakan untuk tenaga dorong pesawat Gloster E28/39. Mesin ini dirancang untuk produksi tenaga dorong statis 1.240 lbs pada 17.750 rpm. Mesin ini juga merupakan dasar dari desain mesin turbojet General Electric I-14 digunakan eksperimen untuk tenaga dorong Bell XP-59a bermesin ganda untuk pesawat tempur.

Pada bulan Juni 1939, Kementerian Udara akhirnya mengakui atas nilai manfaat dari penemuan Whittle. Mereka kemudian memutuskan untuk memiliki built mesin penerbangan (W.1) dan membeli Gloster Aircraft Company untuk membangun sebuah pesawat eksperimental - E28/39.

Pesawat ini selesai pada bulan Maret 1941 dan mesin pada bulan Mei 1941. Penerbangan pertama kali dari E28/39 terjadi pada malam hari tanggal 15 Mei 1941.

Dalam pengakuan atas kontribusi tunggal, Frank Whittle mendapat anugerah gelar dari Raja George VI pada tahun 1948 dengan gelar Sir Frank Whittle.

Baca Juga:

Biografi Terlengkap Samanhudi, Sang Pendiri Sarekat Dagang Islam



Sir Frank Whittle
Informasi Pribadi :Sir Frank WhittleLahir : 1/6/1907 Earlsdon, Coventry , Inggris Meninggal: 9 /8/1996 (umur 89) Columbia, Maryland , AS Penyebab kematian: Kanker paru-paru Tempat peristirahatan: Cranwell , Inggris Kebangsaan: Inggris Pendidikan: RAF Pesawat Apprentice, No 2 Sekolah Pelatihan Teknis, RAF Cranwell. Royal Air Force Universitas Cranwell. Peterhouse, University of Cambridge Pendudukan: RAF Insinyur Petugas Employer: Royal Air Force Dikenal: Pengembangan mesin jet Pasangan: Dorothy Lee (1930-1976) Hazel Balai Anak-anak: 2 anak Karir militer: Inggris Raya Layanan / cabang: Royal Air Force Tahun pelayanan: 1923-1948 Pangkat: Komodor Udara Pertempuran / perang: Perang Dunia II Awards: Komandan Knight Ordo Kerajaan Inggris (KBE) (1948) ( CBE -1.944) Companion of the Order of the Bath (1947) Louis E. Levy Medal (1956) Order of Merit (1986) Fellow dari Royal Society (1986) Kehormatan Fellow dari Kerajaan Aeronautical Masyarakat (1986) Komandan Legiun of Merit (1946) Charles Stark Draper Prize Pekerjaan lain: penasihat teknis BOAC, insinyur Shell Oil, insinyur untuk Mesin Bristol Aero, NAVAIR Profesor di US Naval Academy


EmoticonEmoticon