Biografi Terlengkap Felix Hoffmann - Penemu Aspirin

Felix Hoffmann
Felix Hoffmann lahir di Ludwigsburg, Jerman pada 21 Januari 1868, Ia  adalah seorang kimiawan Jerman. Ia belajar kimia di Universitas Ludwig Maximilian München. Pada tahun 1894, ia bergabung dengan perusahaan farmasi Bayer di Elberfeld. Ia banyak dikenal atas sintesis asam salisilat dalam bentuk stabil untuk pertama kalinya pada tanggal 10 Agustus 1897, yang digunakan di bidang kedokteran.

Biografi

Felix Hoffmann lahir pada 21 Januari 1868 di Ludwigsburg. Pada tahun 1889 ia mulai belajar kimia di Ludwig-Maximilians-University of Munich untuk belajar farmasi dan berakhir pada tahun 1890 dengan ujian negara farmasi. Pada tahun 1891 ia lulus magna cum laude dari University of Munich. Dua tahun kemudian ia menerima gelar doktornya, juga magna cum laude, setelah menyelesaikan tesisnya yang berjudul "On derivatif tertentu dihydroanthracene." Pada tahun 1894, ia bergabung dengan Bayer sebagai ahli kimia.

Baca Juga:

Biografi Terlengkap Iswahyudi, Pahlawan Kemerdekaan Indonesia



Penemuan asam asetilsalisilat (ASA) dalam bentuk kimia murni dan stabil

Hoffman berusaha untuk menemukan cara alternatif dalam mengobati arthritis tanpa menggunakan natrium salisilat, natrium salisilat yang digunakan untuk mengobati arthritis sering menyerang lapisan lambung dan menyebabkan pasien sakit yang cukup akibat iritasi. Karena keasaman membuat salisilat keras pada perut, ia mulai mencari formasi asam yang menyebabkan dia untuk mensintesis asam asetilsalisilat, suatu senyawa yang berbagi sifat terapeutik salisilat lain tetapi tidak memiliki keasaman yang kuat yang menyebabkan iritasi lambung.

Hal ini dicapai dengan menempatkan senyawa melalui serangkaian reaksi kimia yang menutupi salah satu bagian asam, meninggalkan gugus asam karboksilat, dengan kelompok ASETIL mengubahnya menjadi asam asetilsalisilat. Jadi dengan acetylating asam salisilat dengan asam asetat, ia berhasil menciptakan asam asetilsalisilat (ASA) dalam bentuk kimia murni dan stabil.


Pada tanggal 10 Agustus 1897, Hoffmann berhasil mensintesis asam asetilsalisilat (ASA) untuk pertama kalinya dalam bentuk stabil yang dapat digunakan untuk aplikasi medis. Dengan acetylating asam salisilat dengan asam asetat, ia berhasil menciptakan asam asetilsalisilat (ASA) dalam bentuk kimia murni dan stabil.

Pada awalnya, ahli Farmasi, yang bertanggung jawab untuk memverifikasi hasil ini belum yakin, namun setelah beberapa kali dilakukan penelitian dalam skala besar untuk menyelidiki kemanjuran substansi dan tolerabilitas telah selesai ditemukan,  Hoffmann telah menemukan sakit-relieving, zat penurun demam dan anti-inflamasi. Perusahaan ini kemudian bekerja untuk mengembangkan proses produksi yang akan memfasilitasi bahan aktif yang menjanjikan yang harus diberikan sebagai produk farmasi. Pada tahun 1899,  obat Hoffmann dipasarkan untuk pertama kalinya dengan nama dagang Aspirin, Pada awal dibuat dalam bentuk serbuk dalam botol kaca. Aspirin merupakan akronim dari:

Baca Juga:

Biografi Terlengkap Marthen Indey, Tokoh Penyatuan Irian Barat dengan Indonesia



A              : Gugus asetil
spir         : nama bunga tersebut dalam bahasa Latin
spiraea : suku kata tambahan yang sering kali digunakan
in         : untuk zat pada masa tersebut.

Bayer meluncurkan senyawa tersebut dengan nama aspirin. Senyawa ini sebenarnya pernah disintesis sebelumnya, namun tak digunakan untuk kedokteran. Asam salisilat sudah disintesis oleh Charles Frédéric Gerhardt dari Strossburi pada tahun 1853.

Setelah penemuan aspirin tersebut, Félix Hoffmann dimutasi ke bagian pemasaran obat, hingga pensiun pada tahun 1928. Pada tahun 2002, namanya dimasukkan ke National Inventors Hall of Fame.

Hoffman tidak pernah menikah dan meninggal di Swiss pada tanggal  8 Februari 1946 pada umur 78 tahun.

Sumber :  http://blogpenemu.blogspot.com/2014/02/biografi-felix-hoffmann-penemu-aspirin.html


EmoticonEmoticon