Christiaan Huygens penemu (Teori gelombang)

Patung Christiaan_Huygens_by_Jaques_ClerionChristiaan Huygens
Informasi Pribadi :
  • Lahir: 14 April 1629, Den Haag, Belanda
  • Meninggal: 8 Juli 1695, Den Haag, Belanda
  • Tempat tinggal: Belanda, Perancis
  • Kebangsaan: Belanda
  • Saudara kandung: Constantijn Huygens, Jr., Lodewijk Huygens, Suzanna Huygens, Philips Huygens
  • Orang tua: Suzanna van Baerle, Constantijn Huygens
  • Bidang: Fisika, Matematika, Astronomi, Horologi
  • Institusi: Royal Society of , French Academy of Sciences
  • Alma mater: Universitas Leiden, College of Orange
  • Pembimbing doktoral: Frans van Schooten, John Pell
  • Menemukan: Nebula Orion, Cincin Saturnus, Titan, Huygens–Fresnel principle, Wave theory (Teori gelombang)
  • Dipengaruhi: Galileo Galilei, René Descartes, Frans van Schooten
  • Memengaruhi:Gottfried Leibniz, Isaac Newton

Bca Juga:

Cara Budidaya Bunga Euphorbia Secara Baik dan Benar



Christiaan Huygens (pengucapan bahasa Inggris: [ˈhaɪɡənz]; bahasa Belanda Templat:IPA-link; lahir di Den Haag, Belanda, 14 April 1629 – meninggal di Belanda, 8 Juli 1695 pada umur 66 tahun) merupakan matematikawan dan fisikawan Belanda, dia juga seorang ilmuwan yang paling berjaya pada masanya. Lahir di Den Haag sebagai anak dari Constantijn Huygens. Ahli sejarah umumnya mengaitkan Huygens dengan revolusi ilmiah.

Christiaan umumnya menerima penghargaan minor atas perannya dalam perkembangan kalkulus modern. Ia juga mendapatkan peringatan atas argumennya bahwa cahaya terdiri dari gelombang. Tahun 1655, ia menemukan bulan Saturnus, Titan.


Revolusi ilmiah

Revolusi ilmiah adalah masa saat gagasan baru dalam bidang fisika, astronomi, biologi, anatomi manusia, kimia, dan ilmu pengetahuan lain, berkembang dengan pesat dan menjadi dasar ilmu pengetahuan modern. Menurut catatan-catatan, revolusi ini dimulai di Eropa dari masa Renaisans hingga akhir abad ke-18, periode yang dikenal sebagai Abad Pencerahan.

Filsuf dan sejarawan Alexandre Koyré menciptakan istilah revolusi ilmiah pada tahun 1939 untuk menjelaskan masa ini.

Optik

Huygens dikenang terutama tentang teori gelombang cahaya, yang ia perkenalkan pada 1678 di  Paris Académie des sciences. Itu diterbitkan pada tahun 1690 dalam bukunya Traité de la lumière (Treatise on light), yang menjadi teori matematika cahaya pertama.

Prinsip dasar dari Huygens adalah bahwa kecepatan cahaya adalah terbatas, titik yang telah menjadi subyek dari demonstrasi eksperimental oleh Olaus Roemer (1679 di Paris Observatory). Teorinya adalah kinematik dan ruang lingkup sebagian besar terbatas pada optik geometris. Ini mencakup sedikit dari apa yang sekarang akan disebut optik fisik. Ini berkaitan dengan gelombang front dan sinar normal mereka, dengan propagasi dikandung melalui gelombang bola dipancarkan sepanjang bagian depan gelombang. Hal itu dibenarkan sebagai teori eter, melibatkan transmisi melalui partikel elastis sempurna, revisi pandangan Descartes. Sifat cahaya adalah gelombang longitudinal.

Horologi

Jam PendulumJam pendulum adalah jam yang menggunakan pendulum berayun. Pendulum tersebut merupakan elemen ketepatan waktu. Keuntungan jam pendulum sebagai penentu waktu adalah perangkat resonan (ayunan bolak-balik dalam waktu yang tepat). Sejak ditemukan pada tahun 1656 oleh Christiaan Huygens sampai tahun 1930-an, jam pendulum merupakan pencatat waktu paling tepat di dunia. Jam pendulum harus berada dalam keadaan diam agar dapat beroperasi. Setiap gerakan atau percepatan akan mempengaruhi gerak pendulum yang menyebabkan jam tidak lagi akurat. Oleh karena itu, jam pendulum saat ini hanya disimpan sebagai barang dekorasi atau barang antik.

Jam pendulum diciptakan pada tahun 1656 oleh Christiaan Huygens dan dipatenkan pada tahun berikutnya. Ia terinspirasi oleh penyelidikan pendulum yang dilakukan oleh Galileo Galilei sekitar tahun 1602. Galileo Galilei memiliki ide untuk membuat jam pendulum pada tahun 1637, sebagian dikerjakan oleh putranya pada tahun 1649. Akan tetapi, putranya meninggal lebih dulu sebelum menyelesaikan jam pendulum tersebut.

Gambar jam-pendulumArloji Neraca pegas

Huygens mengembangkan jam neraca pegas pada periode yang sama, meskipun secara independen dari Robert Hooke. Kontroversi prioritas bertahan selama berabad-abad. Sebuah jam tangan Huygens mempekerjakan semi keseimbangan spiral; tapi dia menggunakan bentuk semi awalnya hanya karena keseimbangan dalam menonton pertamanya diputar lebih dari satu setengah putaran. Dia kemudian menggunakan pegas spiral di jam tangan yang lebih konvensional, dibuat untuknya oleh Thuret di Paris dari seluruh 1675.

Astronomi

Pada 1655, Huygens mengusulkan bahwa Saturnus dikelilingi oleh cincin yang solid, "tipis, cincin datar, tempat menyentuh, dan cenderung ekliptika." Menggunakan 50 kekuatan pembiasan teleskop yang dirancangnya sendiri, Huygens juga menemukan bulan Saturnus, Titan. Pada tahun yang sama ia mengamati dan membuat sketsa dengan Nebula Orion. Gambarnya, yang pertama seperti yang diketahui dari nebula Orion, diterbitkan pada Systema Saturnium di 1659. Menggunakan teleskop modern yang membuatnya berhasil membagi nebula menjadi bintang yang berbeda. Terang interior sekarang menyandang nama daerah Huygenian menghormatinya. Ia juga menemukan beberapa nebula antar dan beberapa bintang ganda.

Baca Juga:

Cara Budidaya Tanaman Bunga Matahari dengan Baik dan Benar



Cosmotheoros

Sesaat sebelum kematiannya pada 1695, Huygens menyelesaikan Cosmotheoros, diterbitkan secara anumerta pada tahun 1698. Di dalamnya ia berspekulasi tentang keberadaan kehidupan di luar bumi , di planet lain, yang ia bayangkan mirip dengan yang di Bumi. Spekulasi seperti itu jarang pada saat itu, dibenarkan oleh Copernicanism atau prinsip kelimpahan.

Sumber: en.wikipedia.org, id.wikipedia.org


EmoticonEmoticon