Biografi Terlengkap Alexander Fleming - Penemu Penisilin

Alexander Fleming
Alexander Fleming adalah seorang ahli biologi, farmakolog dan ahli botani dari Skotlandia. Dia menulis banyak artikel tentang bakteriologi, imunologi, dan kemoterapi. Penemuannya yang paling terkenal adalah enzim lisozim pada tahun 1923 dan penisilin, yaitu sejenis antibiotik yang dihasilkan oleh jamur Penicillium notatum pada tahun 1928. Bersama dengan Howard Florey dan Ernst Boris Chain menerima Hadiah Nobel Fisiologi atau Kedokteran pada tahun 1945.

Biografi

Alexander Fleming lahir pada 6 Agustus 1881 di peternakan Lochfield dekat Darvel  diAyrshire, Skotlandia. Dia adalah anak ketiga dari empat bersaudara. Ayahnya yang seorang petani, Hugh Fleming (1816-1888) menikah dengan Grace Stirling Morton(istri kedua) (1848-1928), putri seorang petani. Ayahnya meninggal ketika ia masih berumur tujuh tahun. Ia bersekolah di Loudoun Moor School dan Darvel School. Selanjutnya ia mendapat beasiswa selama dua tahun di Kilmarnock Academy, sebelum pindah ke London. Di London ia bersekolah di the Royal Polytechnic Institution. Mengikuti saran dari sepupunya, pada tahun 1903, setelah empat tahun bekerja di kantor pelayaran, ia mendaftar di sekolah medis; St Mary's Hospital Medical School di Paddington. Ia lulus dengan MBBS degree pada tahun 1906.

Baca Juga:

Biografi Para Pahlawan: Nji Ageng Serang



Penemuan penisilin yang tidak disengaja

Setelah Perang Dunia I, Fleming aktif mencari agen anti-bakteri, setelah melihat begitu banyaknya kematian yang diakibatkan oleh penggunaan antiseptik, Ia berpendapat bahwa Antiseptik bekerja dengan baik di permukaan, tetapi luka yang dalam cenderung membuat bakteri anaerob berlindung dari agen antiseptik, dan antiseptik tampaknya menghapus agen menguntungkan yang diproduksi oleh tubuh yang melindungi pasien, dan tidak ada apa pun untuk menghilangkan bakteri yang berada di luar jangkauan. Sir Almroth Wright sangat mendukung temuan Fleming, tetapi meski demikian, selama perang berlangsung, kebanyakan dokter  terus menggunakan antiseptik bahkan dalam kasus-kasus di mana hal ini memperburuk kondisi pasien.

Pada 1927, Fleming menyelidiki sifat-sifat staphylococci. Pada 3 September 1928, Fleming kembali ke laboratoriumnya setelah menghabiskan liburan pada bulan agustus bersama keluarganya. Sebelum berangkat, ia telah menumpuk semua kultur staphylococci di bangku di sudut laboratoriumnya. Saat kembali, Fleming menemukan satu kultur yang terkontaminasi dengan jamur, dan koloni stafilokokus yang mengelilingi jamur telah hancur, sedangkan koloni staphylococci lainnya yang letaknya jauh dalam keadaan normal.

Fleming menunjukkan kultur yang terkontaminasi pada mantan asistennya Merlin Price, yang mengingatkannya, "Itulah cara Anda menemukan lisozim . "  Fleming menumbuhkan cetakan dalam kultur murni dan menemukan bahwa itu menghasilkan zat yang membunuh sejumlah penyakit yang disebabkan bakteri. Dia mengidentifikasi cetakan sebagai Penicillium genus, dan setelah beberapa bulan menyebutnya "cetakan jus", pada tanggal 7 Maret 1929 substansi itu dinamai penisilin. Laboratorium tempat Fleming menemukan dan menguji penisilin dipertahankan sebagai the Alexander Fleming Laboratory Museum di Rumah Sakit St Mary, Paddington.

Ia meneliti efek anti-bakteri yang positif pada banyak organisme, dan melihat bahwa itu mempengaruhi bakteri seperti staphylococcus dan banyak lainnya Gram-positif patogen yang menyebabkan demam berdarah, pneumonia, meningitisdan difteri, tetapi tidak tipus demam atau demam paratifoid, yang disebabkan oleh bakteri Gram-negatif, untuk itu ia mencari obat pada saat itu.
Fleming menerbitkan penemuannya pada tahun 1929, di British Journal of Experimental Pathology, tetapi sedikit perhatian diberikan untuk artikelnya.

Produksi masal oleh Howard Florey dan Ernst Boris Chain

Fleming melanjutkan penyelidikannya, namun ia berpendapat bahwa budidaya Penicillium cukup sulit, dan setelah tumbuh bahkan lebih sulit untuk mengisolasi agen antibiotik.
penisilin
Fleming kesulitan dalam memproduksinya dalam jumlah masal, dia berpendapat penisilin tidak akan penting dalam mengobati infeksi. Fleming juga menjadi yakin bahwa penisilin tidak akan bertahan cukup lama dalam tubuh manusia (in vivo) untuk membunuh bakteri secara efektif. Fleming akhirnya meninggalkan penisilin. namun, Howard Florey dan Ernst Boris Chain di Radcliffe Infirmary di Oxford mencoba untuk meneliti lebih dalam, dan berhasil memproduksi secara massal penisilin, dengan dana dari pemerintah AS dan Inggris. Mereka mulai memproduksi massal setelah pemboman Pearl Harbor. Pada tahun 1944, terdapat cukup penisilin yang telah dihasilkan untuk mengobati semua luka-luka pasukan Sekutu.

Pemurnian dan stabilisasi

Di Oxford, Ernst Boris Chain dan Edward Abraham menemukan cara untuk mengisolasi dan mengkonsentrasi penisilin. Abraham adalah orang pertama yang mengusulkan struktur penisilin yang benar. Tak lama setelah tim mempublikasikan hasil pertama pada tahun 1940, Fleming menelepon Howard Florey mengatakan bahwa ia akan berkunjung dalam waktu dekat. Ketika Chain mendengar bahwa Fleming akan datang, ia mengatakan, "Ya Tuhan! Saya pikir ia sudah mati."

Norman Heatley menyarankan mentransfer bahan aktif penisilin kembali ke air dengan mengubah keasaman. Hal tersebut menghasilkan cukup obat untuk mulai menguji pada hewan. Ada banyak orang yang terlibat dalam tim Oxford, dan seluruh Sekolah terlibat dalam produksinya.

Setelah tim mengembangkan metode pemurnian penisilin menjadi bentuk stabil  efektif pertama pada tahun 1940, beberapa uji klinis pun terjadi, dan keberhasilan mereka yang luar biasa menginspirasi tim untuk mengembangkan metode untuk memproduksi massal dan distribusi massa pada tahun 1945.

Baca Juga:

Biografi Lengkap Mayor Jenderal Sutoyo Siswomiharjo


Kematian

Alexander Fleming meninggal pada tanggal 11 Maret 1955 akibat serangan jantung dalam usia 73 tahun. Jenazahnya dimakamkan di Katedral St Paul, London.

Sumber :  http://blogpenemu.blogspot.com/2014/04/alexander-fleming-penemu-penisilin.html


EmoticonEmoticon