Biografi Martha Christina Tiahahu Pahlawan Nasional

   Profil Martha Christina Tiahahu   

Nama Lengkap : Martha Christina Tijahahu
Tempat Lahir : Nusa Laut, Maluku
Tanggal Lahir : Sabtu, 4 Januari 1800
Meninggal : 2 Januari 1818 (umur 17)
Zodiac : Capricorn
Warga Negara : Indonesia
Ayah : Kapitan Paulus Tiahahu

  

 

  Biografi Martha Christina Tiahahu   

Indonesia merupakan negara yang telah diperjuangkan oleh pahlawan-pahlawan besar tanah air yang telah berjuang mengorbankan segalanya untuk mengusir penjajah dan kemerdekaan Indonesia. Para pejuang juga rela berkorban untuk kehilangan nyawanya sendiri. Tidak hanya pria, yang melawan penjajah dari tanah air. seorang wanita pun juga saling tergerak mengangkat senjata untuk membebaskan Indonesia dari para pengeruk kekayaan negeri. Sebagai bangsa yang besar sudah seharusnya kita mengenal dan tetap menghargai jasa para pahlawan terdahulu. Salah satunya dengan meneruskan perjuangan Indonesia melalui Biografi Martha Christina Tiahahu.
Kelahiran gadis Maluku yaitu 4 januari 1800 tercatat dalam Biografi Martha Christina Tiahahu. Christina adalah putri dari Kapitan Paulus Tiahahu, yang merupakan seorang kapitan berasal dari negeri Abubu. Ayah Cristina juga seorang kawan Thomas matulessy yang juga turut serta dalam perang Patimura melawan belanda pada tahun 1817. Martha Christina adalah seorang gadis kecil yang sejak masih remaja telah mengikuti ayahnya dalam rapat pembentukan kubu pertahanan. Dalam usianya yang masih belia, yaitu 17 tahun Martha Christina selalu berani melawan para penjajah. Dengan alat yang sangat sederhana, bamboo runcing, ia mampu membuat para penjajah kesulitan menghadapinya. Ikat kepala yang ia gunakan menjadi bukti keberanian seorang gadis yang masih belasan umurnya. 

Dalam kisah sejarah Martha Christina beliau juga pernah turut berperan dalam pertempuran melawan belanda di pulau Saparua tepatnya didesa Ouw, Ullath. Dalam pertempuran di Saparua, pada Biografi Martha Christina Tiahahu juga mencatat bahwa dirinya juga mampu memimpin para pejuang wanita lainnya untuk mendampingi para pejuang pria dalam misi perebutan wilayah maluku dari Belanda. Pada pertempuran tersebut Richemont, seorang pimpinan perang belanda dapat dibunuh oleh pasukan Martha Cristina. Dengan kematian pemimpin Belanda, penjajah semakin brutal dalam menekan dan menyerang rakyat Maluku. Dikarenakan belanda menggunakan persenjataan lengkap, Pasukan Maluku dapat di dikalahkan. Sebagai konsekuensinya Ayah Martha Christina “ kapitan Paulus Tiahahu” ditangkap dan akan dijatuhi mati.

Mengetahui jika ayahnya akan di eksekusi mati oleh Belanda, perjuangan Martha Christina berlanjut untuk membebaskan ayahnya. Usaha yang dilakukannya tersebut sayangnya tidak menghasilkan hasil yang ia harapkan. Ia dan para pejuang Maluku lainnya dapat ditangkap. Disebutkan dalam Biografi Martha Christina Tiahahu, bahwa Ayah Martha Cristina akhirnya tetap dijatuhi hukuman mati oleh Belanda.
Selanjutnya Martha Christina dihukum dan diasingkan ke pulau Jawa. Oleh Belanda ia akan dipekerjakan di perkebunan Kopi secara paksa. Perjalanan Martha Christina ke jawa yang menggunakan kapal Eversten di warnai pemberontakan melawan Belanda. Dalam buku Biografi Martha Christina Tiahahu, ia melakukan aksi mogok makan. Dengan keberaniannya, Martha Christina juga sempat melawan pasukan Belanda di dalam kapal. Namun pada akhirnya Martha Christina meninggal diperjalanan pada tanggal 2 Januari 1818. Pada usianya ke 18 tahun, jasadnya hanya dibuang ke lautan. Atas pengorbanan beliau ia ditetapkan menjadi Pahlawan nasional pada tahun 1969. Di Maluku juga berdiri monumen untuk mengenang gadis pemberani Martha Christina.

Baca Juga:

Tujuan dan Fungsi Kegiatan Pengawetan Tanah ( Artikel Lengkap)


   Penghargaan   

  • Pahlawan Nasional menurut SK Presiden RI No. 012/TK/Tahun 1969, tanggal 20 Mei 1969


EmoticonEmoticon